ibu
Februari 23, 2020

The fugue di kalangan remaja: di kepala pelarian

Duduk di teres sebuah kafe, Marjorie menjunam ke masa lalu, tanpa kesukaran. Remaja memberontak, gila oleh rasa tidak paham, fugue yang dikenakan kepadanya. Mata biru besarnya hilang dalam kekeliruan apabila dia bercakap tentang hubungan konflik dengan ibunya.

Satu keadaan yang mendorongnya ke pintu. "Saya rasa tidak difahami, dialog telah menjadi mustahil," katanya, dan "pada 16 saya lebih suka meninggalkan hanya tinggal di bawah bumbung itu di mana kehidupan telah menjadi neraka".
Setiap hari berkongsi antara menjerit, menangis dan menarik diri. "Segala-galanya bermasalah ... rumah tangga, temubual saya, kawan-kawan saya, kita berjuang untuk segala-galanya dan tidak ada apa-apa dan saya tidak boleh mempercayai ...".

Marjorie kemudian berlindung dengan kawan-kawan dan kemudian di rumah ayahnya: "Saya merasa lega dan kemudian saya tidak mempunyai pilihan, saya tidak mempunyai tempat untuk pergi". Walau bagaimanapun, Marjorie telah memberontak, menghadapi seorang ibu yang tidak faham.

"Saya akhirnya kembali selepas beberapa hari, saya takut bahawa dia mahu saya, takut dia akan menghukum saya, tetapi kita akhirnya menjelaskan, ia mengambil masa tetapi kita semua kedua-duanya membuat usaha dan saya merasa lega, "dia menyimpulkan dengan senyuman.



Top 10 Unique Horror Movie Kills (Februari 2020)